Bangkok Hari Ke Tiga

Rabu, 10 Juli 2013 Wat-wat tour: wat pho, wat arun, grand palace, golden mount

Hari ini adalah hari pertama puasa, hari pertama di bulan suci ramadhan yang tidak seperti biasanya yang selalu kulewatkan di negeri yang berpenduduk mayoritas agama islam. Yup, sengaja kami pilih perjalanan backpacker kali ini pada bulan ramadhan, karena kami ingin mengetahui suasana di bulan suci ramadhan di negeri gajah tersebut. Pagi kami bangun jam 3 pagi. Sesuai dengan kesepakatan bersama suami, semalam kita tidak membeli makanan apapun, dikarenakan kami ingin melihat suasana sahur di Bangkok. Jam 3.30 pagi kami keluar dari hotel menuju tempat biasa kami membeli makanan. Ternyata tidak ada satu toko pun yang buka. Semua tutup. Akhirnya kami langsung berjalan ke arah islamic centre. Berharap disana ada toko makanan yang buka. Tapi ternyata disana pun tidak ada yang buka. Kami pun bingung harus bagaimana. Tidak ada satu pun orang yang bisa memberi tahu kami dimana bisa menemukan makanan untuk sekedar mengisi perut. sampai akhirnya kami memberanikan diri berkunjung ke hotel yang berada di dekat islamic centre, akhirnya mereka menyediakan teh manis, kurma, nasi goreng dan sayur. Tapi sangat disayangkan 5 menit setelah makanan tersebut disajikan azan pun berkumandang. Akhirnya dengan berbekal teh manis dan sedikit nasi goreng kami pun tetap menjalankan puasa. Setelah azan berkumandang kami pun langsung shalat di masjid islamic centre. Dan kami langsung pulang ke hotel untuk segera bersiap-siap menjalani puasa pertama ini dengan berkunjung ke wat pho, wat arun dan grand palace.
Hari ini kami keluar dari hotel on time. Sesuai dengan jadwal yang sudah kami buat yaitu jam 6.00 kami sudah keluar dari hotel menuju stasiun ARL ramkhamhaeng. Karena hari ini tujuan pertama kami adalah ke wat pho jadi kami membeli tiket ARL sampai phaya thai yang harganya 25 baht per orang. Kami langsung membeli tiket dan naik ke atas tempat tunggu kereta. Oya,sekedar informasi di thailand ini penduduknya sangat taat pada peraturan dan sangat tertib. Jadi pada saat menunggu kereta berdirilah pada tanda panah yang miring di sebelah kanan atau kiri tanda panah yang ada pada kotak kuning. Jangan berdiri dikotak yang kuning, karena itu adalah tanda khusus untuk penumpang yang akan keluar dari kereta. Seperti gambar berikut:

 

Oke lanjut lagi yaa.. tiba di phaya thai kami langsung membeli tiket BTS dengan tarif 15 baht/orang dengan tujuan ke victory monument. Dari situlah kami akan naik bus. Semua bus itu akan berhenti di vicmon (singkatan victory monument travelers). Tapi mohon diperhatikan yaa, karena ada 2 halte bus dengan nomor-nomor bus yang berbeda. Salah nunggu yaa alamat gak akan nemu tuh bus.. dari stasiun kami langsung turun mencari halte bus tempat bus kami akan berangkat. Dan tak lupa pula kami bertanya ke bapak DLLAJ. Kalau pagi hari, pihak DLLAJ sangat ramai mengatur bus-bus d vicmon. Jadi kita bisa bertanya kepada mereka nomor bus yang akan membawa kita ke tempat tujuan kita. Oya, jangan lupa selalu sedia kertas kecil dan pulpen. Karena banyak dari mereka yang tidak bisa berbahasa inggris. Tapi mereka mau membantu dengan menuliskan nomor bus yang bisa kita naiki. Oke, untuk jurusan vicmon – wat pho kita bisa naik bus 59 atau 503. Kalau 503 kita langsung berhenti di taman sanam luang. Dari halte itu kita langsung belok kiri dan lurus terus sampai kita ketemu wat pho.

Di tulisan papan pengumumannya wat pho itu buka jam 8.30.Tapi pas kita dateng jam 8 sudah bisa masuk koq. Bahkan di dalam wat pho itu sendiri sudah ramai. Untuk masuk wat pho kami harus membayar 100 baht, inclued drink water. Lumayan kan..

Di wat pho kita melihat patung budha tidur. setinggi 15 meter, panjang 46 meter.

 wat pho sangat luas, luasnya bisa dinilai dari gambar di bawah ini:

Selesai dari wat pho kami langsung menuju wat arun. Cukup jalan kaki menuju wat pho. Ikutin aja orang-orang yang bergerombolan masuk pasar tha tien pier. Karena dari situlah kalian akan menyebrang menuju wat arun. Untuk naik perahunya cukup dengan membayar 3 baht untuk sekali jalan. Walau naiknya dari express boat dari sapan taksin, nanti turunnya disini dan disambung lagi naik perahu yang sama dari sini.

Tibanya di wat arun kita harus membayar 50 baht untuk tiket masuknya.

Posisi bangunan wat arun meruncing ke atas. Jadi tangga-tangganya di desain 90 derajat. Travelers harus hati-hati banget kalau mau mencapai pundakan terakhir. Karena sangat curam ketika kita mau turunnya. sayangnya wat arun kurang dijaga kelestariannya. bisa dilihat dari gambar yang satu ini:

Selesai mendaki wat arun, itin kami selanjutnya adalah ke grand palace (GP). yup, anda benar.. kami harus kembali menyebrang dengan perahu untuk menuju GP. Jangan lupa bayar lagi yaa 3 bath. Di pasar banyak sekali yang menjual duren. Akhirnya kami pun membeli durian bangkok 1 buah yang isinya hanya 5 buah, tapi besar sekali dan bijinya kecil dengan harga 250 baht. Terhitung murah kalau dibandingkan dengan durian bangkok di indonesia, walaupun mahal tapi biji di dalam sangat besar. Oke lanjut lagi, dari wat arun, grand palace sangat jelas terlihat. Karena GP yang mempunyai luas kurang lebih 218.000 meter pesegi dan dikelilingi dengan tembok besar dan tinggi serta dijaga ketat oleh tentara thailand. Hanya ada 1 pintu masuk dan kalian harus berputar menyusuri tembok tersebut. Sampai di depan pintu masuk pertama pemeriksaan pakaian. Masuk GP kalian harus memakai pakaian sopan. Untuk wanita tidak boleh memakai celana pendek dan pria juga tidak boleh memakai celana pendek. seperti foto ini :

Setelah lulus sensor pakaian kalian baru bisa mengantri tiket. Harga tiket GP terbilang mahal, yaitu 500 baht. Tapi jangan khawatir karena tiket ini termasuk tiket terusan untuk memasuki 7 tempat rekreasi yang berbeda, yaitu: grand palace, wat phra khew, The pavilion of regalia royal decoration and coins, vimanmek mansion museum, support museum abhisek dusit thronet hall, sanam chandr palace dan arts the kingdom exhibition at ananta samakhom throne hall. Hebatnya di seluruh tempat wisata wat ini untuk penduduk asli mereka tidak dipungut biaya. Jadi kalau kalian mau berpura-pura menjadi penduduk thai, kalian tidak perlu membeli tiketnya. Hahaha..

GP buka dari jam 9.00-16.00. karena kami tiba jam 12.30 cuaca sangat panas jadi siap-siap kaca mata hitam, payung dan topi yaa travelers. Biar gak item jangan lupa juga muka diolesin sunblock. Memakan waktu 3 jam untuk berputar-putar di GP ini. nih pose-pose sampe mati gaya. hahaha

Selesai menjelajahi GP, kami lanjut ke queen sirikit museum of textile karena posisinya berada di dekat pintu keluar GP, kami pun mengunjungi museum tersebut karena termasuk tiket terusan GP, gratis deh jadinya :) . Waaahh bahagia banget ketika masuk musium ini. Karena full ac, setelah berpanas-panas ria di GP masuk keruang ber ac. Berasa di surga. Hehehe..Museum ini berisi baju-baju ibu negara yang pernah digunakan dalam berbagai prosesi. Musium ini di desain sangat menyenangkan, karena ada perpustakaan yang didesain khusus untuk bermain dan menistirahatkan otak. Ada juga ruang audio, disini kita bisa menonton cara pembuatan baju dari ibu negara.

Keluar dari museum queen sirikit museum of textile kami berencana langsung ke golden mount. Yakni pura yang berada di atas gunung. Dari pura ini kita bisa melihat kota bangkok. seperti gambar ini :

Keluar dari GP ambil kesebelah kanan sampai mentok dan bertemu sebuah tugu ambil sebelah kanan. Lampu merah ke dua kalian belok ke kiri dan lurus kira 3 km. 5 perempatan setalah jembatan kalian belok kiri. Kalian disini harus jeli karena tulisan pintu masuk golden mount tidak terlihat begitu jelas. Masuk ke golden mount cukup dengan bayar 20 baht. Kalian bisa langsung menuju ke pura yang berada di atas kota bangkok ini. nih hasilnya:

Selesai dari golden mount, kami naik bus 511 menuju phaya thai. Tiba di phaya thai kami mampir ke masjid untuk shalat zuhur dan ashar. Berhubung sudah jam 18.00 kami memutuskan berbuka puasa di masjid ini. Karena ini adalah puasa 1 di bulan ramadhan. Lumayan dapat makan malam gratis. Hahaha.. maklum namanya juga backpacker. Jadi meminimumkan pengeluaran. Senangnya berada di masjid ini, karena ada seorang wanita setengah baya yang bisa berbahasa melayu. Banyak muslim thailand yang bisa berbahasa melayu. dapet ta’jil gratis nih:

Selesai berbuka puasa bersama masyarakat muslim thailand, kami pun langsung menuju hotel. tidak lupa kami membeli makan untuk sahur esok hari. Dengan menu kerang, ikan dan 1 nasi totalnya 70 baht. Dari phaya thai kami langsung naik airport link menuju hotel dengan membayar 25 baht. Senangnya menginap di hotel yang posisinya tepat di depan stasiun kereta, karena bangkok tidak jauh dengan jakarta yang mempunyai tingkat kemacetan tinggi. Tiba di hotel kami membeli air mineral 18 baht. Dan langsung menikmati durian yang sudah kami beli.
Rincian pengeluaran hari ke 3:
Tiket airport link @ 25 baht x 2                                                                        50 baht
Tiket BTS phaya thai – victory monument @15 baht x 2                                30 baht
Tiket bus victory monument – wat pho @13baht x 2                                      26 baht
Tiket masuk wat pho @100 baht x 2                                                             200 baht
Perahu tha tien pier – wat arun @3 baht x 2                                                     6 baht
Perahu wat arun – tha tien pier @3baht x 2                                                      6 baht
Tiket masuk wat arun @50 baht x 2                                                              100 baht
Tiket masuk grand palace @500 baht x 2                                                   1000 baht
Tiket masuk golden mount @20 baht x 2                                                        40 baht
Beli semangka                                                                                                 10 baht
Beli air mineral                                                                                                 18 baht
Tiket bus golden mount – phaya thai @11 baht x 2                                        22 baht
Durian                                                                                                            250 baht
Beli nasi untuk sahur                                                                                       70 baht
Tiket ARL phaya thai – hotel @25 x 2                                                             50 baht
                                                                                             TOTAL 1878 baht (Rp 638.520)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

* Copy this password:

* Type or paste password here:

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>