hongkong 19 desember 2013

19 desember 2013

Perjalanan alhamdulillah lancar. mendarat juga kami di hongkong international airport. Berhubung sampai jam 1.30 pagi jadilah kami ngemper di bandara. Banyak juga lho yang tidur di bandara. Secara kami adalah backpacker pas-pasan gak papalah yah tidur di airport, yang penting halal. Hahaha… berhubung dah malam dan pada saat itu banyak juga orang yang backpackeran yang 1 pesawat dengan kami alhasil kami gak dapet kursi untuk tempat beristirahat, ngemper beneran dah di lantai. Tepatnya di belakang mesin pembelian karcis airport express.. dingin banget dan kebetulan kedatangan kami ini bertepatan dengan musim dingin, jadilah cucok banget tidur di lantai pas musim dingin bgindang. Udah mulai beradaptasi dengan udara dingin eh jam 5.00 waktu HK kita di bangunin karena petugas airport expressnya mau mengaktifkan mesin ini. FYI nih mesin pembelian tiket airport express diaktifkan jam  5.55- 00.00. jam 5 pagi aq pun berkeliling melihat suasana airport. Ramai juga disana dan ada yang syuting juga lho.. akhirnya jam 7 pagi counter pembelian kartu octopus buka. Kartu octopus adalah kartu transportasi yang multi fungsi. Kenapa gw bilang multi fungsi, karena selain bisa dipakai untuk naik MTR, bus, ferry, tram kartu ini bisa juga dipakai untuk jajan d seven eleven lho!! Mantap kan.. kartu ini harganya 150 HKD, isi kartunya 100HKD dan 50 HKD nya adalah deposit kita yang nanti pada saat kita mengembalikan octopus akan dikembalikan. Setelah dapet kartu ini mulailah petualangan 2 wanita perkasa.. hahahhaa

Transportasi dari airport ke kota ada 3 macam. Yang pertama memakai express train harganya 100 HKD (mahal bo’ gak pas dikantong backpackeran kayak gw :p), yang kedua pakai bus bayarnya 33 HKD, dan yang ke tiga dari airport naik bus s1 sampai terminal tung cung, dilanjut naik naik MTR kalau yang terakhir ini kenanya 17 HKD. So, tinggal dipilih aja mana yang sesuai dengan kebutuhan dan kantong masing-masing. Kalau gw sih memilih yang terakhir. Karena petualangan kami dimulai dari wisata big budha ngong ping, yang terletak di pulau lantau. Untuk mencapai wisata ini dari airport kami naik bus bernomorkan S1. Bus ini bertingkat lho guys. Tujuan bus ini adalah airport-terminal tung cung.harga bus ini hanya 3.5 HKD. Karena kami sudah punya octopus card jadi kami hanya cukup menempelkan kartu pada mesin yang terdapat di depan samping pak supir bus, jarak airport ke terminal tung cung hanya 30 menit koq, makanya murah. Sampai terminal bus kami pun lanjut mencari bus yang menuju ngong ping, nomor busnya 23. Harga tiketnya 17 HKD, lumayan mahal emang. Soalnya jarak tempuhnya 1 jam dan ditambah dengan jalurnya yang ngtrek abis, seperti jalur puncak lah yaahh.. pagi ini gw sarapan roti yang kita bawa dari indonesia. Lumayan buat menghemat budget 5 hari ke depan. Setelah berjalanan yang cukup melelahkan sampai juga di big budha. Woooww.. pemandangannya sangat indah. Komplek ngong ping ini sangat besar. Dan banyak yang bisa diliat yang salah satunya ya big budha ini. Masuk big budha ini gratis guys.  Cuma perlu naik ke atas sekitar 100an anak tangga. Oya, sebelum ke ngong ping saya sempet nitip tas dulu di city gate outlet. Loker ini itungannya per 2 jam seharga 20 HKD. Setelah berputar disini kami pun melanjutkan perjalanan menuju disneyland. Dari ngong ping kami pun harus kembali lagi ke terminal tung cung dnegan bus 23, dari situ kami langsung ambil tas yang kami titipkan di loker. Kena 4 jam, Karena pada waktu kami gabung dengan teman lain jadi perorang hanya kena 8 HKD. Dari tung cung ke disneyland sangatlah dekat, cukup dengan naik MTR dan sampai sunny bay trus transfer MTR lagi ke disneyland. Masuk disneyland 450 HKD. Karena muahal jadi saya ngga masuk deh.. kasiaan yeee, tapi gak papa yang penting udah bisa poto-poto dari luar nyang ada tulisan disneylandnya ajah. Hahahaa..  istirahat, foto-foto langsung deh cabut ke tsim tsa tsui. Daerah ini adalah pusatnya daerah kowloon. Mau nyari hostel murah meriah yah disini. Karena tempatnya strategis dan dekat dengan beberapa objek wisata. Siip lanjut yah.. dari disneyland kita balik lagi ke sunny bay MTR stastion lanjut sampai lai king station dari situ kita transit ganti jalur merah yang mentoknya di stasiun central. Awas yah kebablasan karena central dan tsim tsa sui itu beda pulau. Sampai di tsim tsa sui cari exit A1 untuk ke islamic centre kowloon. Mau lihat gimana sih islamic centre ini. Ternyata islamic centre ini besar juga. Dan banyak TKW yang berkunjung disini. Gw pun sempat masuk ke dalam. Karena batre kamera sekarat jadinya numpang istirahat+carge kamera deh.. hahaha.

Well,s elesai ngcarge kita pun melanjutkan perjalanan mencari hostel. Ada beberapa nama yang sudah saya kantongi. kalau mau langsung ke cungking mansion dari tsim tsa sui stasion kalian bisa langsung keluar exit c1 langsung keliatan deh tuh gedung cungking mansion. Posisinya besebrangan dengan pintu keluar MTR. Muter-muter nyari penginapan gak ada yang pas. Karena tanah di hongkong mahal, membuat harga penginapan disini selangit. Harga yang ditawarkan semua hostel dengan kamar yang ditawarkan sangat tidak pas. Kamar yang kecil, jarak kasur dengan kasur lain hanya 50cm, jadi kalau kita menaruh barang dilantai asliii gak akan bisa bergerak. Akhirnya kami memutuskan untuk kembali ke airport saja. Menginap di airport bukanlah pilihan yang buruk menurut gw. Karena melihat kamar hostelnya yang seperti tadi gw jelasin. Setelah selesai melihat-lihat hostel kami pun langsung ke avenue of star buat melihat pertunjukan the simphony of light. Pertunjukan ini bisa dilihat dari mana saja. Cuma lebih pas rasa kalau kita berada di avenur of star. Pertunjukan ini dimulai pukul 20.00 dan berdurasi 15 menit. Belum afdol rasanya kalau kita ke hongkong tidak melihat pertunjukan ini. Yah walaupun pertunjukan ini menurut gw biasa banget. Cuma permainan laser dari beberapa gedung yang ada di avenue of star dan causeway bay. Setelah selesai nonton simphony of light gw lanjut ke clock tower yang letaknya di ujung avenue of star. Suasana yang romantis di avenue of star mengingatkan gw sama suami tercintaa.. duhh andai dia ada disini pasti asik banget ;( .. selesai dari sini gw langsung cabut ke bandara buat istirahat. Waktu yang ideal ke bandara itu jam 10an. Karena bandara belum terlalu ramai oleh orang-orang yang ngirit dan emang niat tidur disono kayak gw ini. Hehehe. Kalau kemaleman bisa-bisa tidur di lantai lagi. Hadeeeehh ngga deh.

Hongkong 18-23 desember 2013

18 desember 2013

Hari ini adalah harinya gw berangkat ke hongkong, tapi berhubung pesawat gw jam 19.30 jadi acara hari ini bebas. Berhubung ada teman-teman adeknya tia jadi kita ikutan muter-muter bali sama mereka. Mereka mahasiswa kedokteran yang lagi pada cabut dari kampusnya, hebat bener yak cabutnya ke bali bookk.. udah pusing muter-muter bali langsung deh kita dianter ke bandara i ngurah rai, bali. Jam 18.00 langsung check in. Woooww alhamdulillah udah check in denpasar-hongkong dengan harga “goceng” sesuatu banget yah. Sempet deg-degan takut telat check in atau di tolak check in, alhamdulillah lancar dan dimudahkan sama Allah. Terima kasih Allah. Well agak telat sedikit dari jam berangkat. Jam 20.45 kita udah take off dari denpasar. Bismillahirahmanirrahim petualangan tanpa suami dimulai…see you indonesia in 23 desember mendatang..

Pengeluaran:

Pajak bandara                                                                   Rp 150.000

Makan                                                                                Rp   35.000+

Rp 185.000

Hongkong

Surabaya-Denpasar-Hongkong

Haaaii..haaiii.. bertemu lagi kita. Sekarang saya akan bercerita tentang jalan-jalan ke hongkong. Sebenarnya ini bisa dibilang backpacker paling gila menurut gw. Karena aku pergi tanpa teman hidup tersayang yang selalu mendampingi aku selama backpackeran, yaitu suami ku. Karena suatu dan lain hal dia gak bisa ikut untuk backpackeran yang bisa dibilang kagetan. Karena apa? Tar deh gw ceritain lebih lengkapnya. Hahahha.. untuk trip yang satu ini aku pergi sama teman arung jeram semasa kuliah dulu, namanya thia. Dia bela-belain lho sampe cuti 5 hari buat trip kagetan yang satu ini. Hehehe.. oke begini ceritanya trip kagetan aku sama thia, Berawal dari postingan salah satu teman di grup bacpacker dunia yang isinya “promo alert denpasar-hongkong-surabaya 200rb”. Sebagai manusia yang waras dan doyan backpackeran kayak aku ini langsung tergiur. Gile aje bow ke hongkong Cuma 200 rebuuu rupiah man, padahal tiket normal ke hongkong pp itu bisa 2-3 jeti. Nah siapa yang ngga ngces coba dapet kabar begini. Sayangnya suami tadi pagi baru aja ngirim paspornya buat apply visa umrah. Alhasil doi gak bisa berangkat deehh..berpikirlah 1000x kali karena aku harus pergi tanpa doi, ditambah lagi travelmate aku baru pertama kali juga keluar negeri, so pasti gw donk jadi leader.  Akhirnya singkat cerita dengan kenekatan dan support dari suamiku jadilah aku dan thia yang berangkat. Dapet tiket dengan harga Rp 200.000 pp sesuatu bgt buat eyke dan thia. Apalagi di waktu peak season bgindang. Hohoho.. berhubung berangkat ke hongkongnya dari bali, gw pun langsung mencari tiket surabaya-bali. Weehh ternyata lebih mahal biaya ke balinya. Dapet harga paling murah 275 rebu dengan wings air. Haduuh ampuunn horor banget nih pesawat baling-baling bambu. Masalahnya kaca jendela gw pas banget disamping ntuh baling-baling pesawat >.<.

Cuma punya waktu 1 minggu untuk membuat itinerary, tau donk ribet dan pusingnya bikin itin.. biasanya ngikutin mood, males-malesan dulu karena selalu dapet tiket promo itu yang 3-5 bulan sebelum keberangkatan. Tapi sekarang gak ada waktu banyak. Ngikutin mood yang ada gak beres-beres. So H-1 keberangkatan gw ke bali jadi juga tuh itin. Alhamdulillah bisa pergi dengan itinerary..

Pengeluaran:

tiket denpasar-hong kong-surabaya                    Rp    200.000

tiket surabaya-denpasar                                      Rp    275.000

tuker mata uang dollar hongkong                        Rp 1.700.000+

Rp 2.175.000

17 desember 2013 Jam 13.30 langsung dianter sama suami tercinta ke terminal bunder buat naik damri. Pas banget gw sampe tuh damri langsung jalan. Ongkos damrinya Rp 35.000 sampai bandara juanda.  Jarak tempuh gresik-bandara cuma 45 menit, so gw nunggu mayan lama buat terbang ke bali. Jam 18.20 terbanglah daku ke bali sampai sampai sana jam 8 waktu bali. Di bali gw akan nginep dirumah adenya si thia. Jadi berhubung thia sampai bali jam 23.30 gw ngemper dulu lah di bandara ngurah rai. Akhirnya yang ditunggu datang juga, langsung dijemput sama adenya n cabuutt deh kerumahnya. Dan langsung pula nempel dikasur dan tidoooorrrr…

Pengeluaran:

Belanja cemilan                                                                                Rp 90.000

Tarif damri terminal bunder-airport                                                  Rp 35.000

Pajak bandara juanda                                                                      Rp 40.000+

Rp 165.000